AS terlihat mendanai bantuan kemanusiaan untuk Afghanistan, tetapi bukan pemerintahnya, Amerika Serikat News & Top Stories

WASHINGTON (REUTERS) – Kongres AS kemungkinan akan mendanai PBB dan badan-badan lain yang memberikan bantuan kemanusiaan untuk Afghanistan, tetapi hampir tidak ada kemungkinan untuk secara langsung mendanai pemerintah baru yang dipimpin Taliban, kata para pembantu kongres, Jumat (3 September).

Amerika Serikat telah menjadi penyandang dana besar-besaran Afghanistan sejak invasi 2001 untuk menggulingkan Taliban, menyisihkan sekitar US$130 miliar (S$174 miliar) untuk keamanan, pemerintahan dan pembangunan dan kebutuhan kemanusiaan.

Para pembantu Demokrat yang mengendalikan kedua majelis Kongres dan Partai Republik mengatakan anggota parlemen hampir pasti akan memberikan bantuan kemanusiaan untuk pengungsi dan pengungsi Afghanistan secara internal tetapi tidak untuk pemerintah itu sendiri, setidaknya untuk saat ini.

“Akan sulit untuk meyakinkan anggota Kongres untuk melakukan apa pun yang tampaknya mendukung pemerintah Taliban,” kata seorang ajudan senior Demokrat di Senat, mengutip tidak adanya pengawasan dan keengganan “untuk mendukung pemerintah yang merupakan laknat bagi kami. ” Seorang ajudan senior Senat Republik sependapat.

“Partai Republik sama sekali tidak akan mendukung pemberian uang kepada Taliban,” kata ajudan Partai Republik itu, dengan mengatakan mereka tidak ingin memberikan uang sampai orang Amerika dan Afghanistan yang bekerja dengan Amerika Serikat dapat meninggalkan Afghanistan.

Sementara ajudan mengatakan ada pemahaman bahwa badan-badan seperti Program Pangan Dunia dan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi akan membutuhkan dana, Partai Republik mengatakan anggota parlemen akan menginginkan kondisi yang ketat tentang bagaimana dana tersebut dibelanjakan.

“Perlu ada pandangan yang jelas tentang seperti apa ini dan bagaimana ini akan mengalir,” katanya.

Untuk tahun fiskal 2022 mulai 1 Oktober, Kongres menyisihkan US$136,45 juta dalam Dana Dukungan Ekonomi, yang menurut ajudan Demokrat itu adalah sumber untuk menanggung gaji pemerintah Afghanistan, dan US$52,03 juta untuk bantuan kemanusiaan Afghanistan, menurut Inspektur Jenderal Khusus AS untuk Rekonstruksi Afganistan.

Semua pembantunya mengesampingkan kontribusi terhadap gaji pegawai negeri Afghanistan yang, bekerja di bawah pemerintahan yang dipimpin Taliban, mungkin mengawasi layanan dasar seperti menjalankan sekolah, klinik kesehatan dan rumah sakit.

“Saya sulit membayangkan hal itu terjadi, sebagian karena bagaimana kita tahu bahwa dana itu tidak jatuh ke tangan yang salah?” kata ajudan senior Senat Demokrat itu.

Ajudan itu mengatakan Kongres mungkin mengalokasikan sebanyak US$144 juta hingga US$279 juta yang telah disisihkannya setiap tahun dalam dekade terakhir untuk kebutuhan kemanusiaan Afghanistan, tergantung pada apa yang ditentukan oleh badan-badan PBB dan lainnya diperlukan.

Departemen Luar Negeri tidak segera menjawab permintaan komentar apakah mereka akan meminta dana tambahan untuk Afghanistan.

Sumber-sumber Taliban mengatakan pendiri kelompok itu Mullah Abdul Ghani Baradar akan memimpin pemerintahan baru yang akan segera diumumkan.

Tugas pertamanya mungkin untuk mencegah keruntuhan ekonomi yang bergulat dengan kekeringan dan kerusakan akibat perang selama 20 tahun.

Pejuang Taliban memasuki Kabul pada 15 Agustus. Sebuah angkutan udara besar-besaran AS membawa sekitar 124.000 orang Amerika, orang asing lainnya, dan warga Afghanistan dalam bahaya dari pengambilalihan kelompok militan itu.



Sumber Berita: www.straitstimes.com

Author: Christopher Murphy